Ads 468x60px

Wednesday, August 3, 2011

Rindu...

 kena play lagu ni baru layan... stop je radio tu...


Rindu,
saat pertama perkenalan kita
kau datang menghampiri ku
buat aku terharu melihat usaha kau mendekatiku
senyum dibibirmu bagaikan tersirat kemahuanmu
kau berusaha menghampiriku walau apa cara sekalipun
kuatnya cintamu, ketulusanmu terhadap diriku...





 Rindu,
bila mana kali pertama kita berdua
kau kucup pipiku
tanda kau benar-benar mahukan aku
kau katakan kucupan ini telah membuatkan kau bahagia
kau tersenyum sentiasa
sehingga kau tidur tak lena
aku gembira melihat kesungguhanmu

Friday, July 29, 2011

Mungkin Bahagia.. Mungkir Bahagia...

Mungkin bercinta tu bahagia... mungkin juga ia memungkiri bahagia... adat bercinta,,. ada setia, ada derita.. tak semua benda yg dirancang manusia itu menjadi... kalau sebelah pihak saja yg setia, sebelah pihak lagi pula tak setia, cinta takkan tersemai sama rata... semua orang bila bercinta nak pasangan dia tu setia. tp kalau diri sendiri tak setia, mana nak datangnya setia dan bahagia...

setengah2 org suka melihat kebahagiaan org lain. semua nak jadi mcm org lain... tapi tak melihat pada kebahagiaan yg dah dinikmati dgn cara sendiri. menghargai apa yg ada itu adalah sesuatu yg amat penting... tak perlu pandang org lain sebab itu orang... bukan diri kita... ukur baju badan sendiri... kalau ukur baju mengikut ukuran badan org lain, baju yg dijahit akan menjadi ketat, mungkin labuh, mungkin pendek, mungkin juga besar... perumpaan situasi... boleh diaplikasi dgn keadaan yg berlaku dlm percintaan...

sepanjang usia menyemai sepenuh kasih sayang dan taat setia... setiap masa terkenang cinta.. setiap malam tidur tak lena. resah gelisah memikirkan dia... tetapi adakah dia memikirkan kamu yg bersusah2 itu... tapi, semuanya pasti akan lenyap dan kehilangan yg dikasihi itu hanya dalam masa sehari... pengorbanan sepanjang usia tidak lagi bererti... tidak lagi dikenangi... melainkan diri sendiri yang menyesali... "apakah aku bodoh mencintai dia selama ini?".. "apakah aku buta?" "Arghh! aku masih cinta kau!" soalan dan luahan yg menghantui jiwa sang pencinta... keperitan..

kekecewaan adalah perkara yg sangat ironik... terkesan dari jasad sehingga ke pelusuk jiwa... mungkin rasanya lebih pedih dari tusukan pedang yg tajam. mungkin juga lebih sakit dari rasa sakitnya terputus jari..

"mengapa harus jadi begini? mengapa??? mengapa harus mencintai kalau hanya untuk seketika?"

tiada sahutan jawapan.... hanya mainan rasa... kecewa... tangisan sendu meratapi jiwa.

ramai org menderita akibat cinta... ramai yg sengsara... bertahun-tahun lamanya mengubati hati... jiwa... bukan mudah utk pulih semula... sesuatu yg memakan masa... tak terlena dibuatnya... tak terbuka seleranya... ya, benar... tanpa cinta, kita bagaikan layang-layang yg terputus talinya... dibawa jauh oleh angin... entah ke mana... ratapan derita itu tak tercapai dek akal... ada manusia yg sanggup memutuskan urat tangannya, menjerut lehernya, meragut nyawanya sendirian... semua kerana cinta... tidak sanggup menghadapi kecewa...

bukan mudah untuk mencintai semula apabila bahagia yg terbina diragut sekelip mata... apa salahnya kita menghargai cinta yg ada... andai terpisah jua, relakan perpisahan dengan raut wajah yg manis dan tersenyum... tanda merelakan... tanpa rasa benci.. tanpa rasa iri hati... perbalahan takkan menyelesaikan apa2... melainkan dgn hanya menggunakan kata2 indah, segalanya dapat dileraikan dgn sentosa...

mengalah bukan bererti kalah... pergi bukan bererti lari... semua itu adalah kerana pengorbanan.. utk meleraikan kekacauan di jiwa... bukan mudah bercinta... hanya yg benar2 ikhlas, jujur yg akan mengecapi bahagia...

segalanya yg terjadi, pasti akan diulangi lagi... perkara yg sama... cuma keadaannya berbeza.. tapi, manusia mudah lupa... kerana baginya pengalaman lama hanyalah mimpi yg tidak bermakna... sehinggalah dia menemui detik2 penyesalan... menjadi lebih menghargai...

yang ada ini sudah harapan kita...
hargailah...
yang hilang tiada berganti...
pengganti itu tidakkan sama...
percayalah..